Problema Bioskop Kita

on Senin, 06 April 2009

Hampir semua generasi muda menyukai yang namanya nonton.Palagi klo yang ditonton ntu emang acara yang biasanya berbau cinta-cinta gt tuw...Beegh,,gak ade matinye!,,malahan ada ja tuw yang tiap minggu absen di bioskop..banyak malah...Hari-hari nomat especially..

Benernya gak masalah sih,toh yang bayar mereka_yang nonton juga mereka...
TaPii...ada tapinya ne...


Ini harusnya menjadi masalah kita semua..mulai dari para orang tua,generasi muda maupun pemerintah..
"masa anak yang berumur dibawah 17 taon bisa nonton pelem dewasa?"
Ini bisa Elu" pade liat d bioskop yang ada d Banjarmasin,,check it out!..(meibe di tempat alin juga ada)
Harusnya pemerintah ma para orang tua ada komplain dunk..
Pemerintah juga gak tau ya ada pa gak pengawasan untuk yang satu ini..
mungkin secara tertulis ada,,tapi kenapa bisa ampe kejadian..??Kan berarti yang ditulis cuman sekedar ditulis ja..

Kita ni ya...punya undang-undang yang menentang keras pornografi & pornoaksi..
Tapi (menurut gue) pornografi itu bukan hanya dalam bentuk DVD porno n sebangsanya tho..?
Banyak adegan-adegan yang menjurus ke arah "sana" dalam pelem berkategori dewasa yang diputer d bioskop-bioskop..
Dan seperti yang disampaikan tadi,,pelem ini bisa ditonton oleh generasi muda yang berumur dibawah 17 taon..!Asal bayar tiket masuk aja..(Gak usah lah gue sebutin dampak seperti apa yang mengkin terjadi dari kejadian tadi..Cause menurut gue,yg bisa baca blog ni udah pada tau..)

Klo gini mah siapa yang mesti tanggung jawab atas bobroknya akhlak generasi penerus bangsa?

Tapi janganlah kita mencari kambing itemnya (mahal soalnya...baunya juga minta ampyuuun!!he),,cari aja solusinya...and solusinya ntu kita kerjakan serta dukung bersama..
Gitu sih yang baik menurut gue..
Tau lah klo menurut Elu"..


1 komentar:

Afif mengatakan...

bujur.... palagi ada yang kentut sembarangan dalam bioskop.. sudah yang nonton blm cukup umur.. kentut lagi....!!!

Poskan Komentar